Wednesday, 9 August 2017

MENYATU DALAM CINTA

MENYATU DALAM CINTA
**************************
Saat berpisah dari Layla, Majnun jatuh sakit. Badannya semakin lemah, sementara suhu badannya semakin tinggi. Para tabib menyarankan agar beliau dibedah.
“Sebahagian darah dia harus dikeluarkan, sehingga suhu badan dia menurun.” kata sang tabib. Majnun menolak, “Jangan, jangan melakukan pembedahan terhadap saya.”
Para tabib pun bingung. “Kamu takut? padahal selama ini kamu masuk dan keluar hutan seorang diri. Tidak takut menjadi mangsa singa, harimau, atau binatang buas lainnya. Lalu kenapa kamu takut sama pisau bedah?”
“Tidak, bukan pisau bedah itu yang ku takuti,” jawab Majnun. Para tabib kehairanan, lantas bertanya lagi, “Lalu, apa yang kau takuti...?”
“Jangan-jangan pisau bedah itu menyakiti Layla.” “Menyakiti Layla? Mana mungkin? Yang dibedah itu badanmu, wahai Majnun...”
“Layla berada di dalam setiap bahagian badanku... Dia meliputi setiap rongga tubuhku... Mereka yang berjiwa cerah tidak akan melihat perbezaan antara aku dan Layla...”

No comments:

Post a Comment