Tuesday, 17 October 2017

hi

Foto Hakikat Insan.

"AKU ALLAH, TIADA TUHAN SELAIN AKU"

"AKU ALLAH, TIADA TUHAN SELAIN AKU"
Seorang pemuda mengajukan soalan dalam ruangan Al-Hikam kepada seorang Syeikh Sufi, “Maaf ustaz, bagaimana pendapat ustaz terhadap kisah Syeh Siti Jenar yang mengaku Allah itu aku, dan aku itu Allah. Apakah ini termasuk tasawuf juga?”
Syeikh Sufi menjawab, “Ana Al Haq... insan yang sudah syuhud menyaksi bahawa La Maujud ilalLah. Fana dalam ke-ESA-an Dari Allah dan Dengan Allah swt yang tiada lagi secubit pun hakikat dirinya. Diri yang berdiri dengan asma-asma dan sifat-sifat Allah swt semata-mata. Hamba yang total La haulawala...
Cuba baca Ayat ni kuat-kuat sampai satu bilik dengar!
Allah SWT berfirman:
اِنَّنِيْۤ اَنَا اللّٰهُ لَاۤ اِلٰهَ اِلَّاۤ اَنَا فَاعْبُدْنِيْ ۙ وَاَقِمِ الصَّلٰوةَ لِذِكْرِيْ
"Sesungguhnya Akulah Allah; tiada tuhan melainkan Aku; oleh itu, sembahlah akan Daku, dan dirikanlah solat untuk mengingati Daku."
(QS. Ta-Ha 20: Ayat 14)
Baca kuat-kuat. Dengar suara yang keras dan kuat-kuat! Engkau yang baca itu mengaku Allah ke? Atau bagaimana? Atau engkau isbatkan kepada Zat dan Sifat dan Afaal Allah pemilik AKU itu? Itulah Tauhid yang kena mengadap guru. Bukan fikir dengan akal yang penuh dangkal lagi bodoh dengan penuh nafsu tapi dengan hati yang bercahaya... waridat dari illahiyah.
Kita tak duduk pun maqam tu. Tapi Sheikh Abu Yazid Al-Bustami, Sheikh Ibnu Mansur Al-Hallaj dan Sheikh Siti Jenar dan lain-lain mereka yang diberi maqamat Insan Kamil yang berjaya keluar dari wujud dirinya secara sempurna serta syuhud menyaksi hakikat Ke-ESA-an Allah swt di martabat Tajalli Zatiyah.
Yang menyuruh disembah itu Zat dan yang kena suruh agar menyembah itu sifat. Siapa Aku dalam ayat itu? Dan siapa aku ketika engkau menyebut AKU? Kan dah pening... jangan tanya soalan tinggi-tinggi sangat dalam ruang sempit ni. Akal yang gelap akan faham lain lagi mengikut kegelapan hati masing-masing.”
“Matikan diri sebelum mati maka hilanglah keakuan. Betul ke Tuan Guru?” Tanya pemuda yang lain.
Syeikh menjawab, “Hati-hati dengan aku. Itu bayangan sifat. Bisa KUN oleh Zat yang Maha Meliputi. Semua dosa dari punca aku. Semua amal juga dari punca aku... tapi aku siapa pemiliknya?
Tak ada kita pun. Itulah mati sebelum mati. Bukan mati hakiki tapi mati rasa wujud dari sifatmu. Matikan kehendakmu. Matikan segala sifat-sifat yang kamu rasa dari dirimu. Itu semua anugerah Allah, penisbahan dari-Nya, Tajalli dari-Nya. Itulah Tauhid Hakiki. Hidup dengan Allah setiap nafas dan waktu. Di mata Sufi, bukan Al-Haq saja yang perlu di isbatkan pada Pemilik Hakiki... Al-Zahir... Al-Batin... Al-Qadiir... Al-Bashiir, Al-Aliim, Al-Sami' dan lain-lain juga milik Zat secara mutlak.”
—�—�—�—�—�—�—�—�—�—�—�—�—�—�—�—�—�—�—�—�————
“Hendaklah ada sekelompok dari orang-orang yang beriman yang mendalami masalah-masalah agama untuk memberikan peringatan kepada kaumnya".
(Qs. At Taubah: 122)
“Maka hendaklah kalian bertanya kepada Ahli Zikir jika memang kalian tidak tahu".
(Qs. An Nahl: 43)
Dari Abu Hurairah RA, Rasulullah SAW bersabda, bahawa Allah SWT berfirman:
أَنَا عِنْدَ ظَنِّ عَبْدِى بِى
“Aku (Allah) sesuai dengan persangkaan hamba pada-Ku.” (Muttafaqun ‘alaih).
_______
Al-Faqir

DOA IBU LEBIH MULIA DARI ULAMA BESAR



DOA IBU LEBIH MULIA DARI ULAMA BESAR
Di Hadramaut (Yaman), setiap orang yang datang menghadap Habib Salim atau Habaib Sepuh yang Alim di Tarim untuk minta agar didoakan, selalu mendapat pertanyaan yang sama dari beliau:
"Apakah kamu masih memiliki permata (Ibu) di rumah mu?"
Jika jawapannya, masih ada. Maka beliau dengan halus mengatakan:
"Tahukah kamu, bahawa doa ibu untuk mu, lebih mulia dan makbul daripada doa seorang Wali Besar sekali pun?"
Ketika Habib Umar Bin Hafidz dan abangnya Habib Ali Masyhur Bin Hafidz masih bayi dan sering menangis, Ibunda mereka Hubabah Zahra, akan memeluk dan membelai anak-anaknya sambil mengusap kepala mereka.
Kepada Habib Ali Masyhur, beliau sering berbisik "Mufti, Mufti". Dan sekarang Habib Ali Masyhur telah menjadi Mufti Yaman.
Kepada Habib Umar sang ibu selalu berdoa "Da'i, Da'i". Dan kini Habib Umar telah menjelma menjadi Da'i Islam terkenal di zaman ini.
Rasulullah s.a.w. bersabda:
"Orang tua adalah pintu syurga yang paling tengah, maka janganlah mensia-siakan pintu itu, jagalah ia sebaiknya."
[ Hadis Riwayat Tirmizi ]

hi



"Cinta adalah ingatan kepada sang kekasih dalam setiap helaan nafas"
"Cinta adalah kerinduan kepada sang kekasih dalam setiap degupan jantung"
[ Ibnu Qayyim Al-Jauziyah ]

KESETIAAAN

KESETIAAAN
Pada akhirnya, kau tidak bisa setia pada objek cintamu. Kau hanya bisa setia pada cinta hingga kau menjadi cinta itu sendiri.
Dan jika waktu telah menghantarkanmu ke tahap itu, kau bisa melihat kembali kekasih masa lalumu dan mencintainya sepenuhnya.
Tidak seperti cinta antara remaja yang dimabuk asmara, melainkan ianya seperti cinta seorang ibu kepada anaknya.

AGAMA KASIH SAYANG

AGAMA KASIH SAYANG
"Sesungguhnya agama di sisi Tuhan hanyalah agama yang menebarkan kedamaian dan kasih sayang ke alam semesta. Itulah makna hakiki dari kata Islam. Secara hakikat, seseorang bisa disebut Muslim hanya jika ia mampu menebarkan kedamaian dan kasih sayang ke alam semesta. Jika tidak, ia belum bisa disebut Muslim."
Gus Mus

'kepala air',


Sekiranya anda berhadapan dgn 'kepala air', kedudukan terbaik mampu menyelamatkan anda drpd dihanyutkan air. Save/ share video ini ..Ilmu..🙂🙂