Saturday, 21 July 2018

redho

Jika kita redho dengan sesuatu yang mengecewakan hati kita, maka percayalah sesungguhnya tuhan, akan mengantikan kekecewaan itu , dengan sesuatu yang tak diduga.

untuk sampai kepada tuhan


Ibdah tidak ada kuasa untuk sampai kepada tuhan
Ibadah tidak ada kuasa walau sedikit pun untuk membawa kita kepada tuhan . Ibadah tidak ada kuasa walau sedikit pun untuk sampai kepada tuhan. Melainkan tuhanlah yang menyampaikan kita kepada ibadah dan bukan ibadah yang menyampaikan kita kepada tuhan. Hanya tuhan yang boleh membawa kita kepada tuhan . Jika tidak digerakan oleh tuhan, mana mungkin kita boleh beribadah dan mustahil kita dapat menatap wajah tuhan, jika tidak ada keizinan tuhan. Hanya tuhan sahaja yang dapat membawa kita melihat dirinya.
Cuba kita tanya dan cuba kamu semua tanya kaki kamu sendiri, bolehkah kaki kita itu berdiri sendiri, tangan kita bertakbir sendiri, lutut kita rukuk sendiri dan bolehkah kepala kita sujud sendiri?. Bolehkah ibadah itu berjalan sendiri?. Pastinya tuhanlah sahaja yang berdaya upaya untuk mengerakan anggota diri kita menunaikan ibadah. Jadi di sini , ibadah tidak sekali kali boleh membawa kita kepada tuhan dan tidak boleh membawa kita menatap wajah tuhan , melainkan tuhanlah yang membawa kita kepadanya. Cuba kamu semua ajukan pertayaan kepada suara zikir yang terkeluar dari kedua bibir mulut, apakah suara bibir boleh ingat kepada tuhan?. Apakah anggota bibir mulut boleh ingat kepada tuhan?. Cuba tanya lagi , apakah akal kita boleh ingat dan boleh menyatakan wajah tuhan ?. Apakah keupayaan diri kita untuk ingat dan untuk menyatakan wajah tuhan?. Apakah keupayaan ibadah untuk membawa kita kepada tuhan, sedangkan ibadah itu sendiri dibawa oleh tuhan.
Tahap orang syariat , adalah tahap yang masih mengunakan kaedah upaya diri untuk sampai kepada tuhan. Kita selalu beranggapan bahawa hanya melalui ibadah, melalui pendidikan akal , melalui latihan rohani, melalui memperbaiki akhlak dan melalui perbuatan amal ibadah boleh membawa kita bertemu tuhan. Sedangkan keupayaan diri sendiri itu (melalui amal ) itu, tidak mampu untuk sampai kepada tuhan, melainkan keupayaan untuk ingat dan keupayaan untuk sampai kepada tuhan itu, melainkah hanya tuhan sahaja yang layak sampai kepada tuhan.

dikenali

Diriku didunia ini hanya perlu dikenali sekali sahaja dan dilupai untuk selama lamanya.

hina besi

Jika engkau sudah menjadi pandai besi, maka jangan engkau sesekali menghina besi disebelah sana tak bagus, besi kat situ tak bagus, kerana saat engkau menghina besi saat itu jugalah engkau telah menghina tuhan. Kerana sesungguhnya besi itu diturunkan oleh tuhan sebagai satu kurniaan, maka apakah patut engkau menghina kurniaan tuhan. Sesungguhnya orang beriman tidak diajar untuk menghina besi.

Kiblat solat.

Kiblat solat.
Kiblat solat syariat itu, letaknya jauh , oleh sebab itulah orang yang solat itu tidak khusyuk.
Sebenar benar kiblat solat itu ialah Haq Taala. Tidak jauh iaitu dalam diri orang yang solat . Oleh sebab itulah orang yang solat itu khusyuk.
Sebenar benar kiblat solat itu tidak berpihak mana mana, malah terlebih hampir kepada diri orang yang solat.

WASIAT BUAT SAHABAT

WASIAT BUAT SAHABAT
________________________________________
Awal-awal lagi aku ingatkan kepada sesiapa yang membaca catitan pada page ini, supaya janganlah sesekali membawa hal ini kepada pengetahuan orang-orang syariat yang buta hakikat, dan bermata ikan kering, walaupun dia dianggap oleh orang ramai sebagai guru dan bahkan mengajar orang lain pula.
________________________________________
Ini adalah disebabkan semua catitan serta pengertian dan istilah istilah yang didapati di dalam page ini adalah dibuat daripada sudut pandangan dan juga daripada kaca mata hakikat dan makrifat semata mata.
________________________________________
Jikalau kamu bawa hal ini ke pangkuan orang orang syariat, maka sudah tentu mereka akan terus mengatakan bahawa semua catitan yang ada di dalam page ini adalah salah, terpesong, menyeleweng, songsang, sesat, malahan ada di kalangan mereka tersebut yang berani menuduh catitanku ini sebagai kafir.
________________________________________
Keadaan ini sebenarnya kerana mereka jahil dengan ilmu hakikat dan makrifat. Sesungguhnya mereka itu hanya sesuai mentelaah kitab kitab syariat yang membincangkan tentang dosa, pahala, sunat, wajib, haram, dan makruh sahaja.
________________________________________
Ingatlah, tidak semua tok guru syariat faham dan mengerti dengan catitanku ini. Oleh yang demikian, aku berwasiat pada kamu semua, supaya bertanyalah akan hal-hal catitanku ini dengan guru guru hakikat dan makrifat, sama ada daripada golongan kaya, miskin, jahil, alim, lebai, rakyat, meskipun seorang yang gila, asalkan mereka itu orang hakikat dan makrifat yang sebenar benar mursyid, dan sampai pula kepada martabatnya.
_________________
#HAKIKAT_INSAN